Monday, October 31, 2011

Cahaya Photography & Drawing

Kita boleh melihat gambar Photographer & Drawing
kedua-dua gambar ini kelihatan cantaik sebab
mempunyai cahaya terang & gelap.
kalau tiada cahaya terang & gelap ini.
Gambar kita tidak akan kelihatan cantik & menarik
minat orang untuk melihat hasil kerja kita.


Sebab itulah cahaya amat penting ketika kita ingat tangkap gambar.
Cahaya juga oleh menonjolkan lagi kecantikkan sesuatu barang atau model kita itu.
Kalau tiada cahaya juga,barang atau model kita kelihatan suram.


Monday, September 26, 2011

Air Terjun

Ramai yang mengadu ataupun mengeluh sebab gagal menangkap gambar air terjun atau tak menarik.Sebenanya bukan mudah kita hendak tangkap gambar benda yang bergerak itu kecuali kita tahu cara & tip menangkapnya.Aku mempunyai beberapa tip..semoga kita boleh berkongsi ilmu ok...

Setting kepada manual Untuk mendapatkan gambar air terjun yang cantik atau menarik, kita perlu menggunakan shutter speed yang lambat, kurang lebih 1/4 ke bawah. Semakin lama kita membuka shutter, semakin cantik atau tepat air terjunnya.

Bukaan/aperture yang dipakai haruslah kecil, contohnya f/11 atau f/16. Dengan bukaan sekecil itu, seluruh pemandangan akan terlihat tajam. Hindari bukaan yang terlalu kecil seperti f/22 atau f/32 kerana kualiti gambar akan berkurangan .

Untuk ISO, sebaiknya memakai ISO yang paling rendah, misalnya ISO 100 (bagi Canon) atau 200 (bagi Nikon) supaya dapat kualiti gambar yang optimal.

Lensa Untuk lensa, perlulah menggunakan lensa lebar, kerana memberi kesan kedalaman atau tiga dimensi. Dimensi akan lebih terlihat ketika komposisi kita vertikal dengan adanya unsur lingkungan seperti batu-batu disekitar air terjun.

Filter Ketika bergambar di siang hari yang terik, seringkali kombinasi bukaan, shutter speed dan ISO seperti yang sebutkan diatas masih menghasilkan gambar yang terlalu terang. Jika itu terjadi, kita boleh menggunakan filter yang dinamakan Neutral Density. Filter ini akan menyerap cahaya lebih banyak sehingga exposure/pencahayaan gambar menjadi neutral. Filter Neutral Density ini ada yang menggelapkan 1 stop sampai 10 stop cahaya. Aku harap hempa minimum menggunakan Neutral Density 3 stop atau disebut juga filter ND8.

Filter lain yang boleh membantu iaitu Circular polarizer. Filter ini berfungsi untuk mengurang refleksi cahaya sehingga gambar menjadi lebih bagus. Langit biru akan semakin biru dan refleksi cahaya ke air atau ke arah batu disekitar air terjun akan hilang atau berkurang. Filter ini juga menyerap cahaya sebanyak kurang lebih 2 stop cahaya sehingga membantu kita mendapatkan setting bukaan-shutter speed-ISO yang diperlukan. Filter CPL ini adalah salah satu filter wajib untuk yang hobi fotografi pemandangan. Cara memakai filter CPL ini adalah memasangnya di depan lensa dan kemudian pusingkan filter sampai mendapatkan efek yang diinginkan.

Tripod Tripod merupakan alat wajib untuk fotografi pemandangan, tak terkecuali untuk foto air terjun. Tripod memastikan gambar kita tidak blur kerana shutter speed yang lambat.

Fokus Fokus yang tepat untuk gambar pemandangan juga penting, tapi untung biasanya kita memakai setting bukaan yang kecil sehingga bahagian yang tajam dari gambar menjadi luas. Kita boleh memilih untuk fokus ke air terjun atau batu-batu yang disisinya. Fokus tergantung selera atau keinginan kita, bahagian mana yang ingin kita tonjolkan di dalam gambar kita.

Komposisi Komposisi gambar air terjun pada dasarnya ada dua, iaitu komposisi horizontal dan vertikal. Komposisi horizontal membuat pemandangan air terjun menjadi lebih tenang dan stabil, sedangkan komposisi vertikal memberikan kesan dinamis dan cepat. Jangan lupa memasukkan lingkungan air terjun seperti batu-batu, pohon, dedaunan ataupun orang yang berenang.


Monday, August 1, 2011

Pakej Photo Shoot Wedding/pertunangan


Pakej Pertunangan yang ditawarkan seperti:-
Sticky album sekali dengan outdoor Rm 590.00
+ custom album Rm888.00





Pakej ditawarkan khas kepada orang-orang dikawasan Kedah sahaja.Pada sesiapa di negeri lain itu,saya minta maaf ok.
Pakej yang ditawarkan seperti:-

-RM 1588
-Per Wedding(reception + outdoor)
-1x story book (10x12)
-Briecfcase(Bag Album)
-1x Sticky Album(100 keping + A4x3 + 1<20"x24">)
-Unlimetted soft copy + CD Box Case.

Sebarang pertanyaan:-
Rozaimi- 0125531180/0134250553
Shahrul-0174825181


Sunday, July 17, 2011

Kenapa Aku Suka menggunakan Adobe Lightroom?



Faktar yang perlu kita tahu ialah menurut survey di Amerika, para fotografer profesional 90% menggunakan Adobe Lightroom untuk mengedit foto, dan hanya 10% yang mengunakan Adobe Photoshop.Di Malaysia pula sebaliknya,kita lebih menggunakan Adobe Photoshop berbanding Adobe Lightroom & ada yang langsung tak tahu menggunakan Adobe Lightroom.


Banyak alasan yang membuat aku menyukai Lightroom, diantaranya ialah:

1. Lebih Menjimatkan Waktu & Tenaga
Setiap kali kita keluar berjalan-jalan mahupun ada sebarang acara, kebiasaannya kita akan mengambil banyak gambar, adakalanya mencecah ratusan gambar,oleh itu,kita perlu menggunakan sesuatu software yang cepat & jimat masa kita. Dengan menggunakan Lightroom, kita tidak perlu susah-susah membuka banyak foto dan mengedit satu-satu seperti di Photoshop. Kita boleh memasukkan gambar sekaligus, memilih gambar dan mengeditnya.

2. Banyak Fungsinya
Adobe lightroom tidak hanya untuk mengubah terang gelap, kontras, warna, penajaman saja, tapi ada fungsi yang sangat membantu seperti spot removal untuk membersihkan bintik-bintik yang mengganggu seperti jerawat pada wajah, dan yang paling bagus adalah adjustment brush untuk mengedit hanya sebahagian kawasan gambar saja.

3. Tethered shooting
Dengan Adobe Lightroom, kita boleh menghubungkan kamera dan komputer dengan kabel USB. Kemudian gambar yang diambil kamera akan masuk ke Adobe Lightroom secara auto. Hal ini merupakan suatu hal yang sangat membantu bagi fotografer yang bekerja di studio, kerana dengan melihat gambar secara terus melalui monitor, depa boleh melihat dengan detail hasil gambarnya.

4. Non-destruktif editing
Lightroom mencatat semua langkah-langkah yang dilakukan kita dalam pengeditan gambar, jadi kalau kita ternyata kurang puas akan hasil akhir gambar, kita boleh kembali ke langkah-langkah sebelumnya dengan mudah.

5. File management
Selain untuk editing, Lightroom juga boleh membantu dalam hal file management. Kita boleh mengatur dan letakkan gambar-gambar kita dalam kategori atau menambahkan label, keywords (kata kunci) pada sesuatu gambar. Jadi ketika kita ingin mencari gambar tertentu, Lightroom dengan cepat boleh membantu kita menemukan gambar-gambar yang kita inginkan.

Apa yang tidak boleh dilakukan di Lightroom?
Untuk manipulasi gambar seperti mengubah latar belakang, membuat montase foto, mengubah foto dengan efek-efek yang tidak nyata kita masih harus tetap menggunakan Photoshop.

Wednesday, May 4, 2011

Teknik menggunakan flash eksternal


Ada beberapa teknik penggunaan flash iaitu bounce flash, diffuse flash, direct flash, off camera flash.

Teknik bounce flash (pantulan)
Tujuan menggunakan teknik ini adalah untuk memantulkan cahaya dari flash ke permukaan yang lebih besar seperti langit-langit atau dinding. Dengan memantulkan cahaya dari flash, maka cahaya ruangan yang ada menjadi lebih rata dan halus. Teknik ini boleh digunakan di langit-langit yang tidak terlalu tinggi.

Teknik Diffuse Light (menyebarkan cahaya)
Tujuannya sama dengan bounce iaitu membuat cahaya lebih rata dan halus. Teknik ini boleh dicapai dengan menggunakan aksesori seperti Gari Fong lightsphere atau stofen omnibounce. Dengan salah satu aksesori ini, kita boleh menyebarkan cahaya ke seluruh arah. Teknik ini baik digunakan di dalam ruangan yang relatif kecil.

Teknik Direct Flash (langsung)
Cara menggunakan teknik ini adalah dengan mengarahkan flash langsung ke subjek. Biasanya hasil dari direct flash cukup kasar, maka dari itu sering dihindari. Tapi kalau kita tidak boleh melakukan teknik bounce atau diffuse kerana keterbatasan lingkungan, maka teknik ini boleh dilakukan.

Teknik Off Camera Flash
Tujuan teknik ini adalah untuk menghasilkan cahaya yang terarah pada suatu subjek. Misalnya dalam potret manusia, menggunakan teknik ini bagi mendapatkan menghasilkan gambar objek seperti tiga dimensi. Untuk mengunakan teknik ini,memerlukan penghubungan diantara kamera dan flash. Alat penghubungan diantara lain seperti kabel sinkronisasi (cable sync flash), atau wireless trigger (alat pemantik nirkabel). Dengan adanya alat penghubungan, kamera boleh mengatur satu flash ataupun beberapa flasht yang disusun dalam beberapa kumpulan.


Sunday, May 1, 2011

Cahaya keras VS cahaya lembut

Kita sering terlupa bahaya cahaya adalah salah satu sumber untuk mencantikkan lagi gambar kita.Cahaya mempunyai 2 jenis iaitu cahaya keras dan cahaya yang lembut.

potret-cahaya-keras

Gambar potret dengan cahaya yang keras

Cahaya yang keras, sumber cahayanya relatif kecil, iaitu cahaya matahari pada waktu tengah hari. Arah cahaya itu datang dari arah sisi kanan model.

Mungkin ada yang masih tak paham, sinar matahari disebut sebagai sumber cahaya yang kecil.Ini kerana letak yang sangat jauh dari bumi sehingga menjadi relatif kecil dipandang dari bumi, kecuali bila awan menutupi cahaya matahari.

Kalau kita perhatikan, cahaya yang keras menghasilkan gambar yang sangat kontras. Bayangan yang terbentuk juga sangat jelas. Bayangan seperti ini menutupi sebahagian sisi wajah sehingga wajah model terlihat menjadi kurus. Tekstur kulit seperti jerawat akan menonjol.

Sebaliknya cahaya yang lembut akan menghasilkan gambar yang tidak kontras cahaya yang keras, tekstur muka tidak terlalu menonjol, dan bayangannya tidak begitu kelihatan .

potret-cahaya-lembut

Gambar potret dengan cahaya yang lembut

Untuk mendapatkan cahaya yang lembut, kita perlu sumber cahaya yang relatif besar, dalam gambar ini, sebuah reflektor berbentuk bulat digunakan untuk menghalang sinar matahari yang datang terlalu banyak dari sebelah kanan model.

Sekarang,kita perlu pikir,yang mana lagi bagus? cahaya yang keras atau lembut? semua bergantung kepada selera dan citarasa seseorang itu. Kalau bagi aku, kedua-duanya sama bagus mengikut keadaan atau model yang kita gunakan. Cahaya yang keras kelihatan lebih dramatis, sedangkan cahaya yang lembut membuat wajah lebih halus.

Friday, April 29, 2011

Perlu belajar melalui menonton filem

Filem memiliki banyak persamaan dengan fotografi. Sama seperti fotografi, filem juga menggunakan kamera(video). Dalam zaman sekarang, ramai yang menggunakan yang menggunakan DSLR untuk merakam atau membuat video.

Sama seperti fotografi, untuk menghasilkan sesebuag filem yang berkualiti tinggi , ia memerlukan pemikiran yang terbuka dan matang terhadap lighting (pencahayaan), komposisi, warna dan sebagainya.

Oleh sebab itu, dengan menonton filem yang baik kualitinya, kita boleh mempelajari tentang fotografi melalui menonoton filem tersebut. Yang paling penting,semasa kita menonton filem tersebut,kita perlulah memperhatikan elemen-elemen visual di dalam filem. Contohnya komposisinya, dimana terletaknya subjek utama? apakah di tengah-tengah atau ke tepi (mengikuti aturan tiga segi). Dari mana arah datangnya cahaya? apakah dari atas, bawah, atau di tepi? Keras atau lembut cahayanya? Mengapa perlu memilih cahaya yang demikian?

Kita perlu perhatikan juga penggunaan warna di dalam menonton film. Warna biasanya dikaitkan dengan mood/perasaan. Warna kuning dan jingga menggambarkan perasaan yang hangat, gembira. Warna biru menggambarkan suasana yang dingin atau tenang. Warna gelap seperti hitam menggambarkan suasana yang misterius dan horror.

Dari menonton film, kita-kita yang belajar fotografi bisa memperoleh manfaat untuk meningkatkan ilmu fotografi kita. Maka dari itu kalau bisa jangan sekedar nonton, tapi juga perhatikan komposisi elemen-elemen visual yang digunakan sang sutradara.

Beberapa film dari jaman dulu yang visualnya bagus untuk dipelajari:

FILEM CUN (2011)

Cerita yang mengisahkan tentang percintaan dua daerah iaitu hero kampung dan artis terkenal.Dalam filem ini kebanyakkan menggunakan warna-warna yang lembut dan dingin kerana ingin menaikkan mood romantik.Seperti gambar diatas,kita dapat melihat warna kebiruan semasa Remy Ishak(Atan) ingin melafazkan cintanya terhadap Maya Karim(Luna).


the-last-emperor

The Last Emperor (1987)
Film tentang kehidupan Puyi, kaisar terakhir Dinasti Qing Cina dari kecil sampai tua. Di dalam film ini, digunakan banyak sekali warna-warna yang merefleksikan atmosfer pada saat itu. Misalnya sutradara memilih warna-warna cerah seperti kuning dan jingga pada saat Puyi kecil melukiskan masa-masa bahagianya. Dan mengunakan warna yang agak kelam (saturasi warna yang rendah) pada saat Puyi ditahan.

in_the_mood_for_love

In the mood for Love (2000) pemeran utama Maggie Cheung & Tony Leung
Film Hongkong ini tentang kisah percintaan antara dua insan yang kesepian karena ditinggal oleh pasangan mereka. Film ini menarik karena kameramennya adalah juga fotografer. Maka dari itu komposisi foto ini sangat menarik secara visual dan lebih terkesan fotografi daripada komposisi yang biasanya kita lihat di filem. Pemakaian warna-warna juga sangat baik untuk menggambarkan mood.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...